Terlanjur Bangga Punya Rudal S-400 yang Bisa Tangkal Serangan China dan Pakistan, India Harus Siap Kecewa Rudal Itu Tak Sehebat yang Digembar-gemborkan RusiaIntisari · 2021.12.21

Intisari-Online.com -Ketika India mulai mengerahkan sistem pertahanan rudal S-400 yang kuat dari Rusia, banyak ahli memuji akuisisi tersebut sebagai pengubah permainan untuk Angkatan Udara India.

Sementara akuisisi S-400 mendapat perhatian dunia, banyak pula kritikus yang bahkan mengecam ‘pilihan buruk’ New Delhi tersebut.

Menurut laporan terbaru, Angkatan Udara India (IAF) mengerahkan skuadron pertama sistem rudal pertahanan udara S-400 di sektor Punjab.

“Skuadron pertama sedang dikerahkan di sektor Punjab. Baterai skuadron pertama akan mampu menangani ancaman udara dari Pakistan dan China,” kata sumber pemerintah kepada ANI.

Melansir The EurAsian Times, Selasa (21/12/2021),Dr. NC Asthana, seorang pensiunan perwira Layanan Polisi India (IPS) dan fisikawan nuklir dengan pelatihan, menulis sebuah opini berjudul, Sistem Pertahanan Udara S-400 yang Baru-Baru Ini Diimpor India Terlalu Dibesar-besarkan dan Dilebih-lebihkan’.

Pandangannya sama seperti yang disampaikan oleh penulis dan analis militer, Kapten Grup TP Srivastava dalam Op-Ed ‘S-400: A ‘JUNK’ Weapon Platform for India!’ dipublikasikan di blog militer, Mission Victory India, akhir bulan lalu.

Kedua analis sangat kritis terhadap rudal anti-pesawat S-400 ‘Triumf’ yang dibeli India.

Asthana dalam opininya untuk The Wire menulis tentang keterbatasan dan kelemahan yang dirasakan dari S-400.

Dia mengutip sebuah laporan oleh Badan Penelitian Pertahanan Swedia FOI, yang mengklaim bahwa kemampuan sistem rudal S-400 dilebih-lebihkan.

Studi menunjukkan bahwa sistem tersebut menciptakan gelembung A2/AD yang jauh lebih kecil daripada yang sering diasumsikan dan sejumlah tindakan pencegahan yang dimungkinkan.

FOI mengatakan, ada masalah yang melekat dalam memperoleh objek manuver seperti rudal jelajah dan pesawat tempur yang terbang rendah atau mencengkeram medan dan ini membatasi jangkauan efektif S-400.

Mengutip sebuah studi oleh Christofer Berglund, laporan tersebut menyimpulkan bahwa terhadap target tersebut, jangkauan efektif S-400 mungkin hanya 20-35 km, atau bahkan kurang tergantung pada medan.

Laporan FOI juga mengklaim sistem dapat dipalsukan, dan kemampuan keterlibatannya dapat terganggu sampai batas tertentu oleh serangan elektronik saat di sisi lain, dapat dibanjiri oleh rentetan rudal yang masuk.

Selain itu, seorang pensiunan perwira militer India menunjukkan bahwa waktu penempatan hanya berlaku untuk dataran dan bukan untuk daerah pegunungan atau hutan di mana radar perlu dinaikkan lebih tinggi daripada sekitarnya untuk meningkatkan bidang pandang.

Perwira itu juga menyebutkan bahwa rudal hipersonik tidak dapat dicegat oleh S-400, karena keterbatasan kecepatan dan ketinggian.

Pandangan umum adalah bahwa S-300 dan S-400 hanya menimbulkan ancaman bagi pesawat non-siluman, penilaian yang didasarkan pada penyebaran operasionalnya ke Suriah sebagai bagian dari kampanye koalisi anti-ISIS.

Sumber https://m.caping.co.id/news/detailop/9326524?utm_content=1058712440&utm_campaign=ab166512e33c7041b0f3a72503b88504&barStyle=1_1&actfrom=2&fromId=0&source=caping&doc_id=9326524&pf=detail&cid=0https://m.caping.co.id/news/detailop/9326524?utm_content=1058712440&utm_campaign=ab166512e33c7041b0f3a72503b88504&__barStyle__=1_1&actfrom=2&__fromId__=0&__source__=caping&__doc_id__=9326524&__pf__=detail&cid=0

Leave a Reply

Your email address will not be published.